Afrika Alami Resesi dan Kejahatan Meningkat Akibat Pandemi Covid-19 – AEOmedia

  • Whatsapp
Afrika Alami Resesi dan Kejahatan Meningkat Akibat Pandemi Covid-19

AEOmedia.com: Afrika Alami Resesi dan Kejahatan Meningkat Akibat Pandemi Covid-19, pada kesempatan kali ini AEOmedia akan membahas topik lain yaitu tentang Afrika Alami Resesi dan Kejahatan Meningkat Akibat Pandemi Covid-19, Kami merangkum informasi dari luar negeri ini dari beraneka macam sumber untuk kami sajikan ke pengunjung setia kami dengan judul Afrika Alami Resesi dan Kejahatan Meningkat Akibat Pandemi Covid-19.

– Sebagian besar negara Afrika mungkin terhindar dari jumlah kematian tinggi akibat Covid-19. Namun, secara umum negara-negara Afrika sekarang menghadapi resesi, meningkatnya kekerasan dan kejahatan, serta kenaikan angka pengangguran karena pandemi.

Read More

Baca :  Alasan Reksadana Masih Cocok jadi Instrumen Investasi saat Pandemi - AEOmedia

“Penutupan ekonomi global telah mendorong Afrika ke dalam resesi untuk pertama kalinya dalam 30 tahun, dengan dampak parah berupa pengangguran, kemiskinan, ketidaksetaraan dan kerawanan pangan,” kata Laporan Ibrahim Forum 2021 seperti dilansir Reuters.

Laporan itu dirilis menjelang konferensi tahunan pada akhir pekan ini yang diadakan Yayasan Mo Ibrahim yang mempromosikan pemerintahan yang baik di Afrika.

Negara-negara Afrika menerapkan pembatasan perjalanan yang ketat dan pelacakan kontak yang gencar ketika wabah Covid-19 muncul. Langkah itu berpotensi menyelamatkan jutaan nyawa penduduk Afrika.

Akan tetapi, Afrika adalah satu-satunya benua di mana insiden kekerasan meningkat selama pandemi. Kekerasan massa meningkat 78 persen, sementara lebih dari 90 orang terbunuh oleh pasukan keamanan yang menerapkan aturan pembatasan penguncian.

Baca :  Mas Menteri Dukung Total Gerakan #1JutaOrangBaik untuk Pelaku Ekraf - AEOmedia

Berbagai upaya penyelesaian konflik dan kontra-pemberontakan diperkecil sehingga membuka pintu bagi kelompok-kelompok ekstremis untuk memanfaatkan masa pandemi dengan mengisi celah yang ditinggalkan oleh negara.

“Covid-19 telah diintegrasikan ke dalam propaganda kelompok-kelompok, seperti Al Shabab dan Boko Haram, untuk membantu membenarkan tujuan mereka,” kata Camilla Rocca, Kepala Penelitian di yayasan Mo Ibrahim.

“Mereka ingin melukis diri mereka sebagai penyedia layanan. Misalnya, Al Shabab yang membuka klinik-klinik dan cabang ISIS di (Republik Demokratik Kongo) untuk menyediakan obat-obatan,” katanya.

Strategi pemulihan ekonomi perlu menekankan penciptaan lapangan kerja yang berkelanjutan kata laporan itu. Salah satu solusinya bagi Afrika adalah mengembangkan industri pembuatan vaksin, yang dapat menghasilkan pekerjaan di berbagai sektor dan memenuhi kebutuhan perawatan kesehatan yang mendesak.

Baca :  Perketat Prokes, Walkot Kendari: Kita Siap Jadi Tuan Rumah Munas Kadin - AEOmedia

“Dengan memanfaatkan pelajaran dari Covid-19, benua kita (Afrika) dapat membangun masa depan yang lebih berkelanjutan, mandiri, dan inklusif,” kata Mo Ibrahim dalam laporan tersebut.

Mo Ibrahim adalah seorang miliarder keturunan Sudan-Inggris yang memimpin yayasan tersebut. “Pemuda Afrika, yang merupakan masa depan benua kita, harus menjadi inti dari rencana (pemulihan) tersebut,” ujarnya.

Artikel di kutip dari berbagai sumber dan kami rangkum kembali dengan bahasa yang sebaik mungkin. dan jangan lupa share postingan ini ke sosial media kalian.
Repost for: AEOmedia.com

Related posts