Tergiur Kemudahan Visa, Hongkong Pilih Vaksin Sinovac Ketimbang Pfizer – AEOmedia

  • Whatsapp
Belum Izinkan Penggunaan Vaksin Sinovac, Singapura Ajukan Syarat

AEOmedia.com: Tergiur Kemudahan Visa, Hongkong Pilih Vaksin Sinovac Ketimbang Pfizer, pada kesempatan kali ini AEOmedia akan membahas topik lain yaitu tentang Tergiur Kemudahan Visa, Hongkong Pilih Vaksin Sinovac Ketimbang Pfizer, Kami merangkum berita dari mancanegara ini dari beraneka ragam sumber untuk kami sajikan ke pengunjung setia kami dengan judul Tergiur Kemudahan Visa, Hongkong Pilih Vaksin Sinovac Ketimbang Pfizer.

– Pejabat eksekutif Hongkong, termasuk ekspatriat lebih memilih vaksin Sinovac untuk melawan Covid-19. Dengan begitu diplomasi Tiongkok cukup berhasil dengan menjanjikan kemudahan visa masuk Hongkong jika siapapun sudah divaksinasi vaksin asal Tiongkok.

Read More

Hongkong memilih untuk mengambil vaksin Sinovac dari Tiongkok daripada vaksin Pfizer-BioNTech. Harapannya dengan begitu akan mempercepat prosedur visa dan masuk ke Tiongkok seperti dilansir dari Financial Times, Selasa (6/4).

Baca :  Agar Makin Kebal Covid-19, Tiongkok Teliti Vaksin Khusus Mutasi Virus - AEOmedia

Langkah ini menyusul tawaran luar biasa dari Beijing untuk memberikan fasilitasi visa bagi pengunjung luar negeri yang memilih untuk divaksinasi dengan suntikan yang dibuat di Tiongkok daripada asing. Proposal tersebut menggarisbawahi kekhawatiran nasionalisme vaksin selama pandemi.

Baca juga: Baru Mulai Vaksinasi Lansia dengan Sinovac, Tiongkok Disebut Main Aman

Pemerintah Hongkong telah menawarkan penduduk pilihan antara Pfizer-BioNTech yang memiliki tingkat kemanjuran 95 persen dan suntikan CoronaVac yang diproduksi oleh Sinovac yang tingkat kemanjurannya hanya 50 persen. Namun ternyata agar lebih mudah masuk Tiongkok maka vaksin asal Tiongkok yang dipilih.

Seorang eksekutif yang berbasis di Hongkong di sebuah perusahaan AS mengatakan dia memilih Sinovac murni untuk alasan bisnis. “Saya yakin ini akan memberi saya kemudahan lebih baik untuk mendapatkan visa,” katanya.

“Teman ekspatriat semua berpikir tidak masuk akal untuk mendapatkan Sinovac ketika Pfizer memiliki tingkat efisiensi yang jauh lebih tinggi. Tapi saya harus mulai bepergian,” tambahnya.

Meski Hongkong adalah bagian dari Tiongkok, perbatasan dengan kontrol paspor dipertahankan di antara mereka sebagai bagian dari otonomi yang diberikan ke wilayah tersebut setelah penyerahannya dari Inggris pada tahun 1997.
Komunitas Hongkong yang lebih luas telah menunjukkan sikap enggan terhadap program vaksinasi pemerintah, sebagian karena ketidakpercayaan yang mendasari pemerintah di antara banyak orang serta kekhawatiran tentang keamanan suntikan.

Baca :  Dokter: Agar Vaksin Covid-19 Efektif, Nutrisi Lansia Harus Tercukupi - AEOmedia

Akan tetapi beberapa eksekutif perusahaan lebih bersedia untuk mempertimbangkan vaksin Sinovac jika itu mempercepat akses masuk ke Tiongkok. Selama pandemi, Tiongkok telah memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat bagi mereka yang ingin masuk dari Hongkong, dengan beberapa pengecualian.

“Fasilitasi visa hanya berlaku untuk pelamar yang telah diinokulasi dengan vaksin Covid-19 yang diproduksi di Tiongkkk,” kata pemerintah Tiongkok bulan lalu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut tentang vaksin tersebut.

Namun, beberapa pihak khawatir bahwa pemerintah Eropa dan negara barat lainnya mungkin tidak menerima vaksin buatan Tiongkok untuk perjalanan bebas karantina. Islandia, salah satu negara pertama yang menawarkan perjalanan bebas karantina kepada pengunjung yang divaksinasi, hanya akan mengenali vaksin yang disahkan oleh European Medicines Agency atau Organisasi Kesehatan Dunia.

Baca :  Pahang Malaysia Sebut Vaksin Sinovac Tak Cocok Bagi Penderita Komorbid - AEOmedia

Seorang dokter umum dan mantan Presiden Persatuan Dokter Hongkong Yeung Chiu-fat, mengatakan dia telah memvaksinasi lebih dari 200 orang dengan suntikan Sinovac sejak awal program pada akhir Februari. Sekitar 30 persen telah bersedia divaksinasi untuk membantu mereka kembali ke Tiongkok daratan.

“Mereka mau divaksinasi dan sangat bersemangat,” katanya.

Pejabat eksekutif Hongkong lainnya mengatakan kembali ke Tiongkok adalah pilihan penting untuk pekerjaannya, jadi dia harus memilih vaksin Sinovac. Kamar-kamar bisnis Hongkong telah memperingatkan bahwa pembatasan perjalanan daratan merusak daya tarik perusahaan.

Terlepas dari tingkat kemanjuran yang lebih rendah, Sinovac juga menghadapi tuduhan tidak cukup transparan dalam merilis data tentang uji coba fase 3. Panel ahli pemerintah Hongkong mengatakan tingkat kemanjuran suntikan naik menjadi 62,3 persen jika dosis kedua vaksin diberikan setelah jeda 28 hari.

Artikel di kutip dari berbagai sumber dan kami rangkum kembali dengan bahasa yang sebaik mungkin. dan jangan lupa share postingan ini ke sosial media kalian.
Repost for: AEOmedia.com

Related posts