Jika Tren Kasus Covid-19 Naik Lagi, Penting Vaksinasi Dosis ke-3 – AEOmedia

  • Whatsapp
Jika Tren Kasus Covid-19 Naik Lagi, Penting Vaksinasi Dosis ke-3

AEOmedia.com: Jika Tren Kasus Covid-19 Naik Lagi, Penting Vaksinasi Dosis ke-3, pada kesempatan kali ini AEOmedia akan membahas topik lain yaitu tentang Jika Tren Kasus Covid-19 Naik Lagi, Penting Vaksinasi Dosis ke-3, Kami merangkum portal dari internasional ini dari beraneka ragam sumber untuk kami sajikan ke pengunjung setia kami dengan judul Jika Tren Kasus Covid-19 Naik Lagi, Penting Vaksinasi Dosis ke-3.

– Para ahli di Singapura menyerukan perlunya suntikan booster Covid-19 tahunan atau penguat kekebalan. Jika memang perlu, lalu kapan sebaiknya dilakukan?

Read More

Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong, dalam sebuah pidato di televisi minggu lalu, mengisyaratkan bahwa suntikan pendorong mungkin diperlukan. Tetapi masih belum ada pertanyaan tentang kapan tepatnya suntikan tersebut mungkin diperlukan, karena durasi kekebalan yang dihasilkan oleh vaksinasi belum jelas.

Baca :  Dokter Terkemuka Sebut AS Mungkin Tak Butuh Vaksin AstraZeneca - AEOmedia

“Suntikan booster diperlukan tidak hanya jika efek perlindungan vaksin berkurang, tetapi juga jika varian virus Korona baru menjadi semakin resisten terhadap vaksin yang ada,” kata Dekan Saw Swee Hock School of Public Health di National University of Singapura (NUS), Profesor Teo Yik Ying.

Baca juga: Takut Covid-19 Menular Via Udara, Warga Singapura Borong Air Purifier

“Untuk yang terakhir, ini bukan suntikan booster saja, karena itu sebenarnya akan menjadi vaksin yang diperbarui sangat mirip dengan suntikan flu tahunan yang sudah kita miliki sekarang,” jelasnya seperti dilansir Straits Times.

Prof Teo percaya bahwa gambaran yang lebih jelas akan muncul pada paruh kedua tahun ini, meski dia mengatakan akan selalu sulit untuk memprediksi dampak dari varian baru. Penelitian tentang umur panjang dari efek perlindungan vaksin sedang berlangsung.

Baca :  Sopir Sudah Divaksinasi, Naik Taksi di Singapura Aman dari Covid - AEOmedia

Sementara itu, Profesor Ooi Eng Eong dari program Emerging Infectious Diseases dari Duke-NUS Medical School menunjukkan bahwa vaksinasi atau infeksi tidak hanya menghasilkan antibodi tetapi juga sel-sel kekebalan memori. “Sel memori ini dapat diaktifkan dengan sangat cepat pada infeksi Sars-CoV-2 untuk mencegah perkembangan penyakit dan perkembangan penyakit parah,” katanya.

“Kami perlu menentukan berapa lama antibodi terhadap Sars-CoV-2 bertahan dan seberapa baik sel-sel memori ini disimpan dalam tubuh dari waktu ke waktu untuk mengetahui kapan harus meningkatkan dengan suntikan ketiga,” ungkap Prof Ooi.

Cara lain untuk mengetahui kapan harus memberikan suntikan booster dan apakah vaksin terhadap varian kekhawatiran akan diperlukan adalah melalui pengawasan aktif virus Covid-19 pada orang yang divaksinasi. Hal itu untuk melihat apakah ada peningkatan jumlah kasus simtomatik di antara mereka.

Jadi kesimpulannya, jika tren kasus terlihat meningkat lagi di sejumlah negara dengan cakupan yang tinggi seperti AS dan Israel, maka diyakini suntikan ketiga diperlukan. “Karena vaksin dapat mencegah penyakit parah, tanda pertama bahwa kekebalan berkurang adalah tren peningkatan gejala infeksi Sars-CoV-2 di antara individu yang divaksinasi,” katanya.

Baca :  Masa Kedaluwarsa Vaksin Covid-19 Enam Bulan - AEOmedia

Diskusi tentang perlunya suntikan booster tahunan dipicu oleh penyebaran varian virus Korona baru. Pembuat vaksin seperti Pfizer dan Moderna sudah mempelajari suntikan booster.

Bahrain telah mulai memberikan suntikan Pfizer sebagai booster, enam bulan setelah penduduknya menerima vaksin Sinopharm. Ini berarti bahwa mereka yang tidak divaksinasi atau melewatkan suntikan booster mungkin akan mengalami ketidaknyamanan ketika mereka berpartisipasi dalam kegiatan yang melibatkan banyak orang.

Artikel di kutip dari berbagai sumber dan kami rangkum kembali dengan bahasa yang sebaik mungkin. dan jangan lupa share postingan ini ke sosial media kalian.
Repost for: AEOmedia.com

Related posts