Wacana Perpanjangan PPKM Darurat, Pengusaha Mal: Tahun Ini Lebih Berat – AEOmedia

  • Whatsapp
Wacana Perpanjangan PPKM Darurat, Pengusaha Mal: Tahun Ini Lebih Berat

AEOmedia.com: Wacana Perpanjangan PPKM Darurat, Pengusaha Mal: Tahun Ini Lebih Berat, pada kesempatan kali ini AEOmedia akan membahas topik lain yaitu tentang Wacana Perpanjangan PPKM Darurat, Pengusaha Mal: Tahun Ini Lebih Berat, Kami merangkum Hotline News ini dari Beragam sumber untuk kami sajikan ke pengunjung setia kami.

– Pemerintah memperkirakan akan memperpanjang pemberlakuan PPKM Darurat. Hal tersebut seiring dengan jumlah kasus positif Covid-19 yang terus melonjak.

Read More

Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Alphonzus Widjaja mengatakan, jika hal itu terjadi, maka tentunya beban pusat perbelanjaan akan menjadi semakin berat.

Baca :  Shopee Pantau Pelaku Usaha Penjual Obat-Obatan Terapi Covid-19 - AEOmedia

Alphonzus Widjaja memaparkan, tahun 2021 merupakan kondisi yang lebih berat dari tahun 2020. Meskipun tahun 2020 yang lalu adalah tahun yang sangat berat namun para pelaku usaha masih memiliki dana cadangan.

“Para pelaku usaha memasuki tahun 2021 tanpa memiliki dana cadangan lagi karena sudah terkuras habis selama tahun 2020 yang lalu yang mana digunakan hanya sebatas untuk supaya bisa bertahan saja,” ujarnya kepada, Rabu (14/7).

Kemudian, kondisi usaha pada tahun 2021 masih defisit. Ia mengaku, memang benar bahwa kondisi usaha sampai dengan semester pertama 2021 adalah lebih baik dibandingkan dengan tahun 2020 yang lalu.

“Namun Pusat Perbelanjaan masih tetap mengalami defisit dikarenakan masih diberlakukannya pembatasan jumlah pengunjung dengan kapasitas maksimal 50 persen saja,” tuturnya.

Baca :  PBNU Dukung Perpanjangan PPKM Darurat dan Buka Secara Bertahap - AEOmedia

Ia melanjutkan, pendapatan pusat perbelanjaan merosot tajam. Pusat Perbelanjaan harus banyak membantu para penyewa untuk memberikan kebijakan dalam hal biaya sewa dan service charge dikarenakan mayoritas para penyewa tidak bisa beroperasi selama pemberlakuan PPKM Darurat.

Belum lagi, pusat perbelanjaan masih tetap harus menanggung beban biaya pengeluaran yang relatif tidak berkurang meskipun tidak beroperasional. “Pusat perbelanjaan harus tetap membayar berbagai pungutan dan pajak atau retribusi yang dibebankan oleh pemerintah meskipun diminta untuk tutup ataupun hanya beroperasi secara sangat terbatas,” ungkapnya.

Hal itu diantaranya, listrik, gas, Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Pajak reklame, dan lainya seperti royalti, retribusi perijinan dan sebagainya.

Belum lagi, pemutusan Hubungan Kerja (PHK) jika penutupan operasional terus berkepanjangan maka akan banyak pekerja yang dirumahkan dan jika keadaan semakin berlarut maka akan banyak terjadi lagi PHK.

Baca :  PPKM Darurat Berpotensi Dorong Tren Ekonomi Digital - AEOmedia

“Sektor usaha non formal mikro dan kecil semakin terpuruk, di sekitar hampir semua Pusat Perbelanjaan banyak terdapat usaha non formal seperti tempat kos, warung, parkir, ojek dan lainnya yang harus ikut tutup dikarenakan kehilangan pelanggan yaitu para pekerja yang sudah tidak ada lagi akibat Pusat Perbelanjaan tutup,” pungkasnya.

Artikel di kutip dari berbagai sumber dan kami rangkum kembali dengan bahasa yang sebaik mungkin. dan jangan lupa share postingan ini ke sosial media kalian.
Repost for: AEOmedia.com

Related posts